Top5
Jasa Review

5 Bangunan yang Selamat dari Bencana

Tidak semua hancur akibat bencana dahsyat. Masjid, gerbang kuil, patung Yesus, pohon, bangunan berkubah tetap tegak berdiri meski dihantam tsunami, topan, bahkan hentakan, dari bom atom yang memanggang manusia-manusia yang ada di sekitarnya. Mungkin bangunan itu sedemikian kuat, atau Yang Kuasa sengaja memeliharanya sebagai pengingat: bahwa harapan itu ada. Berikut 5 Bangunan yang Selamat dari Bencana dahsyat versi Top5:

1. Gerbang Brandenburg
Bangunan
Gerbang Brandenburg adalah tengara atau landmark Jerman. Tenar di masa Perang Dingin sebagai simbol menyedihkan ada di antara Jerman Barat dan Jerman Timur dan menjadi bagian dari Tembok Berlin. Berlokasi di Pariser Platz, gerbang itu adalah satu-satunya bangunan yang masih tegak pasca-bombardir Sekutu pada 1945, meski dalam kondisi rusak parah, bopeng dan bolong akibat berondongan peluru dan ledakan di dekatnya. Ketika Revolusi 1989 terjadi dan Tembok Berlin runtuh, Gerbang Brandenburg menggambarkan kebebasan dan keinginan menyatukan Kota Berlin. Tanggal 22 Desember 1989, Gerbang Brandenburg dibuka kembali. Kanselir Jerman Barat saat itu, Helmut Kohl, berjalan melaluinya dan disambut oleh Hans Modrow, Perdana Menteri Jerman Timur.

Dua tahun sebelumnya, pada 12 Juni 1987, Presiden AS Ronald Reagan berbicara kepada warga Berlin Barat di Gerbang Brandenburg, menuntut pembukaan Tembok Berlin. Kata-katanya ditujukan pada pemimpin Uni Soviet, Mikhail Gorbachev. “Sekretaris Jenderal Gorbachev, bila Anda mencari perdamaian, bila Anda mencari kemakmuran Uni Soviet dan Eropa Timur, bila Anda mencari kebebasan: Datanglah ke gerbang ini! Tuan Gorbachev, bukalah gerbang ini! Tn. Gorbachev, runtuhkan tembok ini!” Setelah reunifikasi yang menyatukan Jerman, gerbang tersebut direnovasi besar-besaran pada tahun 2000.

2. Gerbang Kuil Sanno
Bangunan
Kuil Sanno berada di lokasi 800 meter tenggara pusat ledakan bom atom yang meluluhlantakkan Kota Nagasaki, Jepang. Tempat ibadah itu terkenal dengan torii pintu gerbang kuil atau bangunan di kuil Shinto yang merupakan pembatas antara kawasan tempat tinggal manusia dengan kawasan suci yang tinggal sebelah. Torri-nya yang hanya tinggal sebelah adalah akibat dari ledakan bom atom pada 9 Agustus 1945. Salah satu kaki gerbang runtuh, namun yang satunya masih tegak berdiri meski terpuntir 30 derajat dari fondasinya.

“Satu kaki gerbang itu terenggut oleh percobaan perang nuklir pertama dalam sejarah manusia. Diam-diam ia menunjuk pada kegelisahan manusia dan kegelisahan yang dirasakan planet rapuh ini atas ancaman bencana nuklir,” demikian Liputan6.com kutip dari situs uwosh.edu. Dua pohon yang masih berdiri di Kuil Sanno juga menjadi saksi hidup kehancuran dan kebangkitan Nagasaki. Dua pohon kamper (Cinnamomum camphora) hangus, terbakar, seluruh daunnya rontok akibat gelombang kejut bom. Meski demikian, tumbuhan itu selamat. Salah satu pohon dijadikan monumen hidup pada 15 Februari 1969. Ajaibnya, bagian mati dari pokok itu ditutupi oleh akar baru yang tumbuh kemudian.

3. Kubah Bom Atom
Bangunan
Kubah Bom Atom di Hiroshima adalah simbol kehancuran, sekaligus simbol perdamaian. Bangunan yang dirancang arsitek Ceko pada tahun 1915, awalnya digunakan sebagai ajang pameran industri atau Hiroshima Prefectural Industrial Promotion Hall. Gedung yang berlokasi 160 meter dari pusat ledakan bom atom mengalami kerusakan hebat, namun tak sepenuhnya hancur. Menjadi satu-satunya struktur tersisa di dekat titik jatuhnya “Little Boy”.

Kubah itu sempat menjadi subjek kontroversi  sejumlah penduduk lokal menginginkannya dirubuhkan, lainnya menuntutnya tetap dilestarikan sebagai pengingat kejadian bom atom sekaligus simbol perdamaian.
Akhirnya, saat rekonstruksi Hiroshima dimulai, gedung yang tinggal rangkanya itu tetap dipertahankan dan menjadi Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1996. Bomber bom atom Hiroshima terakhir yang bertahan hidup, Theodore Van Kirk tutup usia akhir Juli 2014 lalu. Saat diwawancara pada tahun 2005, Van Kirk mengatakan, berdasarkan pengalamannya selama Perang Dunia II, perang apalagi penggunaan bom atom sama sekali tak menyelesaikan masalah. Ia ingin senjata semacam itu dimusnahkan.

4. Menara Pisa
Bangunan
Selesai dibangun pada 1372, Menara Miring Pisa (Torre pendente di Pisa) adalah salah satu bangunan paling dikenal di muka Bumi. Menara tersebut terletak di belakang katedral dan merupakan bangunan ketiga Campo dei Miracoli (lapangan pelangi) di Kota Pisa. Menara Pisa sebenarnya dibuat agar berdiri secara vertikal seperti menara lonceng pada umumnya, namun mulai miring tak lama setelah pembangunannya dimulai pada Agustus 1173.

Selama Perang Dunia II, Kota Pisa di bawah kendali Jerman, menara tersebut digunakan sebagai pos observasi. Karena itu lah bangunan itu nyaris dibom dan dihancurkan pasukan Sekutu. Berkat Sersan Leon Weckstein, yang ditugaskan untuk mengobservasi menara tersebut, memutuskan untuk menyelamatkannya. Ia terkesima dengan keindahannya. Padahal perintah untuk tentara 23 tahun itu gamblang. “Jika kau melihat sesuatu mencurigakan, jangan tunggu apapun, minta tembakan dilancarkan,” demikian seperti dikutip dari The Guardian.

Sebelum tembakan sempat dilakukan untuk meruntuhkan menara itu, Jerman melakukan serangan udara, ia dan rekannya diminta kembali ke markas. Para pejabat keamanan Sekutu menargetkan serangan berbeda, Menara Pisa selamat. Namun, apakah saat itu pasukan Jerman berada di menara itu, belum diketahui, namun Weckstein berpendapat, “Kau tahu? Aku sudah memikirkan selama 50 tahun, dan aku yakin mereka ada di sana.”

5. Masjid Rahmatullah, Aceh
Bangunan
Pada 26 Desember 2004, gempa 9,1 skala Richter mengguncang Samudera Hindia, di lepas pantai Sumatera Utara, Indonesia. Lindu memicu tsunami dahsyat yang menyapu area pantai di sejumlah negara, lebih dari 230 ribu orang tewas, jutaan lainnya kehilangan tempat bernaung. Salah satu kota paling terdampak adalah Lhoknga, dekat Banda Aceh.

Kota nyaris rata dengan tanah, namun keajaiban terjadi, sebuah bangunan masjid berdiri tegah di tengah kehancuran. Sejumlah orang yakin, kuasa Illahi menyelamatkan Masjid Rahmatullah tersebut. Kejaiban itu juga tertangkap satelit Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA). Foto Lhoknga dari angkasa luar menunjukkan fitur melingkar berwarna putih. Itu adalah sebuah masjid yang selamat dan berdiri kokoh di tengah segala kehancuran.
Advertisement AOS

Makalah Lainnya:

Mau Artikel Gratis! Silahkan Tulis Email Anda.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »
Copyright © 2012. Top5 - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib | Modified by Ibrahim Lubis